Minggu, Juni 23, 2024
BerandaDAERAHBesaran DAK Fisik Pendidikan Tahun 2024 Menurun, Begini Penjelasan Kadis Dikbud Sarolangun 

Besaran DAK Fisik Pendidikan Tahun 2024 Menurun, Begini Penjelasan Kadis Dikbud Sarolangun 

Kadis Dikbud Sarolangun Drs H M Arsyad, SH, M.Pd

KABAR SAROLANGUN –Besaran alokasi anggaran Dana Alokasi Khusus (DAK) Fisik  di bidang Pendidikan pada tahun 2024 di Kabupaten Sarolangun mengalami penurunan yang drastis dibandingkan dak fisik pendidikan tahun 2023 yang lalu.

Berdasarkan data yang diperoleh media ini, besaran dana DAK Fisik Pendidikan tahun 2024 bagi sekolah SD dan SMP di lingkungan Pemerintah Kabupaten Sarolangun hanya sebesar Rp 10 miliar lebih, turun drastis dari tahun 2023 lalu yang jumlahnya mencapai lebih kurang Rp 26 miliar.

” DAK Fisik Pendidikan tahun ini jauh menurun dari 2023, artinya dapat kita prediksi kegiatan 2024 itu minim,” kata Kadis Dikbud Sarolangun Drs H M Arsyad, SH, M.Pd, saat dikonfirmasi media ini, Jumat (05/01/2024).

Arsyad menjelaskan alokasi DAK Fisik yang bersumber dari APBN melalui Kementrian Pendidikan RI, itu dikucurkan dengan ketentuan atas dasar usulan Daptar Pokok Pendidikan (dapodik) sekolah-sekolah.

Tugas operator dari Disdikbud Sarolangun hanya menginput sesuai dengan realita yang ada, kondisi sekolah.

” Kemudian dari sisi aset, awal mereka membangun itu adalah kejelasan dari pada lokasi sekolah, sudah hibah dan milik sekolah itu syarat utama, jumlah murid juga berpengaruh terhadap dana dak ini. Kita juga akreditasi terhadap sekolah itu juga berpengaruh terhadap penilaian dana DAK,” katanya.

” Karena akreditasi itu menyangkut kepatuhan sekolah terhadap ketentuan pemerintah, seperti dokumen sekolah,  jumlah murid, kelengkapan guru, mata pelajaran, tenaga kependidikan,” kata dia menambahkan.

Selain itu, Arsyad juga menambahkan bahwa dana DAK Fisik Pendidikan ini akan digunakan oleh skeolah untuk melakukan kegiatan rehab sekolah yang saat ini memang banyak sekolah-sekolah di Sarolangun butuh rehab ruangan kelas karena sudah dimakan usia.

Untuk pelaksanaannya, kegiatan DAK Fisik tersebut tetap sama seperti tahun 2023 lalu dengan sistem swakelola, artinya dana yang dianggarkan kementrian langsung di transfer ke rekening sekolah dan tidak melalui pihak ketiga atau sistim kontraktual.

” Hari ini untuk sekolah di Sarolangun sudah mulai masuk tahap perehaban secara umum, karena sudah berpuluh tahun, sekolah itu belum ada sentuhan rehab dan kita akui memang saat ini banyak sekolah butuh rehab,” katanya.

Penulis : A.R Wahid Harahap

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

BERITA TERBARU