Sabtu, Juli 20, 2024
BerandaDAERAHPJ Bupati Sarolangun Bachril Bakri Buka Festival Beatrix Balumbo Biduk Tahun 2024

PJ Bupati Sarolangun Bachril Bakri Buka Festival Beatrix Balumbo Biduk Tahun 2024

Poto bersama

KABAR SAROLANGUN – Penjabat Bupati Sarolangun Dr Ir Bachril Bakri, M.App, Sc membuka secara resmi kegiatan festival Beatrix Balumbo Biduk dalam rangka memeriahkan hari raya idul Fitri 1445 Hijriyah/2024 Masehi, Rabu (24/04/2024) di Kawasan Ancol Sarolangun, Depan Rumah Dinas Bupati Sarolangun.

Turut hadir dalam kegiatan tersebut Ketua DPRD Sarolangun Tontawi Jauhari, SE, M.Pd, Kapolres Sarolangun AKBP Budi Prasetya, S.Ik, M.Si, beserta jajaran forkopimda Sarolangun, Kadisparpora Sarolangun H Saipullah, S.Sos, MH, para kepala OPD di lingkungan Pemkab Sarolangun, Camat Sarolangun Bustra Desman, SE, MM, aparat keamanan TNI/Polri, Satpol PP, Dishub, damkar, BPBD serta tenaga kesehatan, para tim atlit dayung.

Ketua Panitia Pelaksana Bustra Desman mengatakan bahwa kegiatan festival Beatrix Balumbo Biduk ini dilaksanakan dalam rangka memeriahkan hari raya idul Fitri yang juga merupakan sekaligus tradisi masyarakat Sarolangun di hari raya idul Fitri.

” Kami atas nama panitia pelaksana mengucapkan terima kasih kepada bapak Penjabat Bupati Sarolangun yang telah mendukung pelaksanaan kegiatan balumbo biduk serta juga aparat keamanan, polres Sarolangun dan kodim 0420/Sarko,” katanya.

PJ Bupati Sarolangun Bachril Bakri saat memukul gong tanda dimulainya balumbo biduk

Bustra Desman menjelaskan bahwa dalam festival Beatrix Balumbo Biduk ini dilaksanakan selama dua hari terhitung dari tanggal 24-25 April 2024 dengan diikuti peserta sebanyak 33 Tim dayung terdiri dari 18 tim dayung type A dan 15 tim dayung type B.

Diantaranya Tim dayung Sakti Alam Barajo dari Desa Bernai, Lestari Naga Sakti dari Desa Ladang Panjang, Cucung Datuk dari Desa Rantau Tenang, Harimau Kumbang dari Desa Teluk Mancur, Putra Gunung Kembang Dusun Tanjung Rambai sebanyak 4 tim, Putra Dewa Sakti dari Dusun Pulau Pinang, Fajar Junior dari Dusun Muara Indung, Burung Dendang Abadi dari Dusun Kampung Tengah, Putra Pak Linggam dari Dusun Ujung Tanjung dan Buaya Merak dari Dusun Baru.

Sementara itu, PJ Bupati Sarolangun Bachril Bakri mengatakan bahwa sejarah balumbo biduk itu sudah ada sejak tahun 1950 yang lalu dimana perlombaan dilakukan oleh masyarakat Sarolangun. Maka dari itu mempertahankan tradisi di hari Rayo ini perlu dijaga bersama untuk saat sekarang hingga di masa mendatang.

” Saya berharap Bupati Sarolangun yang akan datang terus dilanjutkan karena tradisi ada manfaatnya. Saya juga mendapatkan informasi bahwa tradisi pacu perahu ini sudah mengakar di tengah masyarakat Sarolangun sejak ratusan tahun yang lalu karena aktivitas masyarakat menggunakan perahu di sungai Batang Tembesi,” katanya.

PJ Bupati Sarolangun Bachril Bakri

” Saya berterima kasih kepada panitia pelaksana yang sudah bekerja dengan baik dan juga kepada bapak Kapolres serta bapak Dandim yang telah membantu pengamanan kegiatan balumbo biduk ini beserta jajaran forkopimda Sarolangun yang sudah terlibat,” kata dia menambahkan.

Bachril Bakri juga menyebutkan bahwa dalam pelaksanaan kegiatan untuk sama-sama menjaga keamanan dan ketertiban balumbo biduk selama berlangsung serta menjaga sportivitas dan menjunjung tinggi rasa persatuan dan kesatuan. Bagi masyarakat yang menonton di area lomba maupun di tempat umum agar menjaga keamanan dan kenyamanan masing-masing.

” Apabila masyarakat yang melakukan kegiatan pidana dan mengganggu keamanan menjadi tanggung jawab masing-masing individu dan ditindaklanjuti sesuai ketentuan undang-undang. Jembatan Beatrix ini memiliki nilai sejarah, namanya saja merupakan ratu beatrix. Dan kita berharap kita wisata cepat berkembang,” katanya.

Menariknya lagi, Dikatakan Bachril Bakri kedepan Pemerintah Kabupaten Sarolangun akan membangun tugu biduk di kawasan Ancol Sarolangun dalam rangka pengembangan wisata kuliner di sepanjang Ancol Sarolangun.

” Saya berharap dengan kegiatan ini juga berdampak terhadap perkembangan ekonomi , mengembangkan usaha UMKM masyarakat, menambah kerumunan dan kebersamaan kita, dan juga sebagai tempat ajang silaturrahmi bagi masyarakat Sarolangun,” katanya.

PJ Bupati Sarolangun Bachril Bakri saat melepas pacu perahu tradisional atau balumbo biduk

Dalam kegiatan tersebut, Penjabat Bupati Sarolangun Bachril Bakri juga memukul gong sebagai tanda dibukanya festival Beatrix Balumbo Biduk serta melepas secara langsung pacu perahu tradisional yang berlangsung di sungai Batang Tembesi yang berlangsung dengan lancar.

Penulis : A.R Wahid Harahap

- Advertisment -spot_img
- Advertisment -spot_img

BERITA TERBARU